Comscore Tracker

Sejarah Pura Meru, Pura Tertua di Pulau Lombok

Pura Meru terbuka untuk umum

Mataram IDN Times -  Pura Meru merupakan salah satu pura terbesar yang ada di Pulau Lombok. Pura ini sangat menarik karena memiliki sejarah yang panjang. Pura tertua di Pulau Lombok ini menjadi salah satu tujuan wisata. Selain itu, pada hari-hari besar umat Hindu, pura ini selalu ramai. 

Menurut sejarah, pura ini didirikan pada abad ke-18 oleh ke 33 kepala desa di Pulau Lombok. Bentuk bangunan atap yang bertingkat-tingkat dan pendirian pura ini dilakukan oleh Anak Agung Made Karangasem pada tahun 1720. 

Untuk memasuki Pura ini, wisatawan harus memakai kain kuning yang bermotif, kain ini disediakan oleh para pengelola kawasan pura tersebut. Dengan maksud untuk menghormati kawasan suci yang akan dimasuki oleh para pengunjung.

Alasan mendirikan pura ini adalah sebagai untuk menyatukan semua orang. Fungsinya jika diadakan kegiatan negosiasi, serta sebagai tempat penghakiman orang terhadap kejahatan yang telah dilakukan seseorang. 

1. Bagian-bagian Pura Meru

Sejarah Pura Meru, Pura Tertua di Pulau LombokPura Meru di Lombok (IDN Times/Wikipedia)

Seperti Pura pada umumnya, Pura Meru terbagi menjadi tiga bagian. Bagian depan pura merupakan halaman kosong yang digunakan untuk penyelenggaraan berbagai upacara adat. 

Memasuki ruangan kedua yaitu berupa ruangan tengah yang biasanya digunakan sebagai tempat musyawarah para penduduk sekitar. Sementara bagian terakhir dari Pura Meru adalah bagian yang paling utama dari pura tersebut. 

Karena di bagian ketiga ini merupakan ruangan yang paling suci,  terdapat tiga patung utama yang memiliki bentuk yang sangat unik. Patung ini bertingkat-tingkat, digunakan untuk memuja tiga dewa utama yang terdapat dalam ajaran Hindu. 

Baca Juga: Fakta-fakta menarik tentang Desa Wisata Tetebatu di Lombok

2. Waktu kunjungan

Sejarah Pura Meru, Pura Tertua di Pulau LombokPura Meru di Lombok (IDN Times/Wikipedia)

Pura Meru tidak hanya untuk tempat ibadah saja, namun di peru ini wisatawan dapat berwisata dan berbelanja benda-benda khas dari pulau Lombok. Karena terdapat banyak toko cinderamata di sekitar Pura Meru. 

Terdapat pula Taman Mayura, yang sering disinggahi oleh wisatawan yang mendatangi Pura Meru. Karena lokasinya yang sangat berdekatan dengan Pura meru, hanya tinggal menyeberang jalan maka sudah sampai ke taman tersebut. 

Peru Mura dapat di kunjungi setiap hari karena pura ini terbuka secara umum. Waktu buka pada pukul 08.00 WITA sampai dengan pukul 17.00 WITA. Akan tetapi Pura Meru ini akan tutup ketika sedang diselenggarakan upacara keagamaan. 

Untuk memasuki Pura Meru ini hanya diminta untuk bayar seikhlasnya. Dengan tiket masuk seikhlasnya para wisatawan akan disambut oleh pemandu pura dan pemandu akan menjelaskan hal-hal mengenai Peru Meru.

3. Rute

Sejarah Pura Meru, Pura Tertua di Pulau Lombokindonesiakaya.com

Pura ini berada di Jalan Selaparang, Kecamatan Cakranegara, Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Jika ingin menuju Pura meru ketika berada di Pantai Senggigi maka jarak tempuh yang akan dilewati berkisar 1 jam perjalanan. Sementara jika titik awal keberangkatan dari bandara akan menempuh sekitar 1 jam 30 menit perjalanan. 

Lebih mudah untuk menemukan lokasi dari pura ini dan ditambah teknologi zaman sekarang akan semakin mempermudah dalam menemukan suatu lokasi tempat.

Pura Meru merupakan tempat yang pas untuk dikunjungi oleh para wisatawan yang ingin beribadah disertai dengan berwisata. Karena tempat yang sangat strategis membuatnya dekat dengan berbagai tempat wisata. Tunggu apalagi singgahlah sejenak ke Pura Meru ketika berada di Pulau Lombok. 

Baca Juga: Dulu Ramai, Wisata Primadona di Lombok ini Mulai Kehilangan Pengunjung

Topic:

  • Linggauni

Berita Terkini Lainnya