Comscore Tracker

Pilu dan Pasrah Warga Melihat Lahannya Digusur demi MotoGP Mandalika

Warga tak daya menolak penggusuran

Lombok Tengah, IDN Times – Warga lingkar Sirkuit MotoGP Mandalika hanya bisa pasrah melihat alat berat jenia Crawler Tractor Dozer meratakan lahan yang mereka garap.

Amak Merem (42) asal Dusun Mantil Desa Mertak, hanya bisa melihat dari kejauhan, Senin (6/9/2021).

Sekitar 40 are tanah milik Amak Merem alias Sukril diklaim telah digusur paksa oleh PT Indonesia Tourism Development Corporate (ITDC) untuk pembangunan jalan bypass penyangga Sirkuit MotoGP Mandalika di kawasan Penlok III Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Baca Juga: Protes Lahannya Belum Dibayar, Warga Mandalika Ditangkap Polisi

1.Tanah digarap warga sejak tahun 1980

Pilu dan Pasrah Warga Melihat Lahannya Digusur demi MotoGP MandalikaWarga melihat lahannya digusur di Desa Mertak IDN Times/Ahmad Viqi Wahyu Rizki

Ditemui IDN Times saat menyaksikan penggusuran lahan, Amak Merem mengaku pasrah dengan status tanahnya. Tanah yang dulunya dia tanami dengan palawija di daerah lingkar Sirkuit MotoGP kini rata dengan tanah.

Ia pun mengaku tak memiliki kuasa untuk menolak penggusuran tanah yang ia garap selama bertahun-tahun tersebut.

“Sejak bapak saya meninggal. Tanah ini memang diwariskan untuk saya. Nyambi menjadi peladen harian. Saya selalu datang mengurus tanah ini setiap hari,” kata Amak Merem sambil melihat Crawler Tractor Dozer menggusur tanah miliknya.

2. Lagi-lagi PT ITDC diduga mengklaim tanah warga secara sepihak

Pilu dan Pasrah Warga Melihat Lahannya Digusur demi MotoGP MandalikaPT ITDC bawa eksavator untuk eksekusi lahan pembangunan jalan bypass di Dusun Bangah KEK Mandalika IDN Times/Ahmad Viqi Wahyu Rizki

Sebelum digusur, cerita Amak Merem, ia bersama beberapa warga di Desa Mertak sempat melakukan protes ke PT ITDC terkait kejelasan alas hak tanah yang ia garap.

Memang kata Amak Merem, tanah yang warisan almarhum ayahanya digarap sejak tahun 1980 silam.

“Memang kami tidak punya bukti alas hak tanah. Tapi minimal ITDC menjelaskan dari mana dia menguasai lahan ini,” kata Amak Merem.

Baca Juga: Terekam Kamera Drone, Tiga Bocah 'Test Drive' Sirkuit Mandalika

3. Waga pasrah tanah digusur

Pilu dan Pasrah Warga Melihat Lahannya Digusur demi MotoGP MandalikaProses penggusuran lahan di Desa Mertak untuk penunjang MotoGP IDN Times/Ahmad Viqi Wahyu Rizki

Menurut Amak Merem, tidak pernah ada pemberitahuan pihak PT ITDC bahwa lahan ia menanam palawija sejak tahun 1980 akan digusur. Sejak hari Minggu (5/9/2021) kemarin, petugas ITDC telah mendatangkan kato atau Crawler Tractor Dozer untuk meratakan lahan miliknya.

“Gak apa-apa mereka gusur. Tapi minimal ada pemberitahuan. Ini tiba-tiba lahan kami digusur,” katanya.

Ia pun tak menolak jika lahan tempat ia bercocok tanam digusur PT ITDC, asal PT ITDC mampu menunjukkan dokumen yang sah menurut hukum.

“Mari tunjukkan kami mana dasar hukum kepemilikan tanah ini,” katanya.

4. Warga blokir jalan

Pilu dan Pasrah Warga Melihat Lahannya Digusur demi MotoGP MandalikaWarga Desa Mertak pasrah lahannya digusur PT ITDC IDN Times/Ahmad Viqi Wahyu Rizki

Selain Amak Merem, Amak Yanik alisan Layong (50) juga memiliki kasus serupa. Ia mengaku sengaja memblokade jalan akses menuju Proyek pembangunan jalan bypass di Desa Mertak agar tidak digusur PT ITDC.

“Ya, kemarin saya sengaja taruh tanah dan batu dua truk agar petugas yang menggusur tidak masuk,” kata Amak Yanik kepada IDN Times.

Amak Yanik mengku, 20 are lahan miliknya tepat di pinggir jalan pembangunan jalan bypass pendukung Sirkuit MotoGP belum dibayar PT ITDC.

“Luas tanah saya dulu 26 are. 6 are itu dijual tahun 1998 seharga Rp40.000 per are. Sekarang sisanya tinggal 20 are. Tanah itu juga sudah diklaim menjadi tanah HPL ITDC,” katanya.

Ia pun tak terima jika tanahnya digusur begitu saja sebab surat kepemilikan tanah masih dipegang dalam bentuk surat pemberitahuan pajak bumi dan bangunan.

“Saya punya dokumennya. Kenapa orang di Kuta dibayar tanahnya hanya punya SPT? Lalu apa bedanya dengan tanah saya? ITDC ini tidak ada perasaan” kata Amak Yanik.

Ia pun berjanji akan tetap mempertahankan tanah miliknya tersebut.

“Kami akan bertahan sampai dibayar. Sebelum ada ganti rugi saya tidak mau. Kami akan pertahankan sampai berdarah-darah,” kata Amak Yanik.

Amak Yanik pun meminta, pembayaran 20 are lahan miliknya tepat di Penlok III KEK Mandalika dihargai dengan harga standar.

“Kita minta standar saja. Rp70 juta sesuai harga appraisal di KEK Mandalika,” katanya.

5. ITDC berjanji tidak akan menggusur paksa

Pilu dan Pasrah Warga Melihat Lahannya Digusur demi MotoGP MandalikaWarga bongkar rumah di Penlok I Dusun Lauk di Area Sirkuit MotoGP Mandalika/dok. Humas ITDC

Dalam keterangan persnya, Sabtu (4/9/2021) lalu, Managing Director The Mandalika Bram Subiandoro menuturkan bahwa PT ITDC selalu menggunakan pendekatan humanis dan sosial secara konsisten pada pembangunan KEK Mandalika.

“Kami menunjukkan bukti komitmen kami untuk menghindari proses “gusur” atau “pindah paksa” terhadap masyarakat,” kata Bram.

Ia mencontohkan, warga yang tinggal di tanah HPL ITDC seluas 2.890 meter persegi dan 3.250 meter persegi yang berada di wilayah Dusun Ujung Lauk, Desa Kuta melakukan relokasi secara mandiri pada Selasa, 31 Agustus 2021

“Kita minta dukungan warga dan ITDC dalam mempercepat pembangunan JKK guna menyambut event balap motor internasional WorldSBK dan juga tes pramusim ajang balap MotoGP tahun 2022 mendatang,” pungkasnya.

Baca Juga: Sirkuit Mandalika Masuk dalam Jadwal Tes Pramusim MotoGP 2022

Topic:

  • Yogie Fadila

Berita Terkini Lainnya